Eka Tanjung

Wisata Pendidikan: Sukses Memfasilitasi Kerjasama Perguruan Tinggi

Posted on

2015-10-12 16.22.11Serbalanda dipercaya memfasilitasi delegasi STAIN Kudus melakukan kunjungan Akademik ke berbagai universitas di Belanda. Tiga hari yang sangat konstruktrif dan berisi.

Rombongan terdiri dari 5 dosen dan satu wakil dekan mengunjungi Universitas Leiden, Univeritas Utrecht dan Universitas Islam Eropa. (Islamic University of Europe) di Rotterdam.

2015-10-11 15.26.05SERBALANDA dengan bangga melihat lawatan ini sebagai salah satu langkah sukses menuju perbaikan pendidikan Indonesia.

Universitas Leiden dikenal memiliki Kajian Khusus Indonesia. Dan tentunya sejak beberapa tahun mereka menjadi pengelola tunggal semua arsip dan transkrip kuno yang tidak ada di Indonesia dan tempat lain.

Para ilmuwan dan sejarawan menjadikan Arsip Kuno di Leiden ini sebagai referensi penting dalam melakukan penelitian. Kalau bicara sejarah Indonesia, belum lengkap tanpa kunjungan ke Leiden.

Naskah dan transkrip asli banyak tersimpan di sini. Zaman pra sejarah sampai moder Indonesia. Bahkan delegasi dari Kudus itu terkagum dengan penyimpanan arsip Mesjid Demak.

2015-10-11 14.43.50Di Utrecht melihat penataan dan layanan terbaik online bagi para mahasiswa. Bahkan untuk publik umum. Siapapun yang berada di lokasi kampus, bisa dengan mudah mengakses Free WiFi. Baik di dalam maupun di luar gedung kompleks De Uithof.

Bisa dibayangkan rombongan dari Kudus ini berlama-lama di pelataran Bestuursgebouw untuk mengupdate status dan mengabari keluarga di kampung halaman.

Pada hari ke tiga kunjungan, SERBALANDA juga memfasilitas pertemuan rombongan dipimpin Dr. Saekhan itu dengan perwakilan Islamic University of Europe. Draft MoU yang sudah dirancang dan dipersiapkan dengan matang, bisa ditandatangani saat kunjungan itu.

2015-10-11 11.58.52Inti kerjasama adalah berbagi informasi pendidikan. Pertukaran staf pengajar, umpamannya untuk satu smester merupakan substansi dari kerjasama ini.

SERBALANDA dengan segala kerendahan hati, bersyukur mampu menjalankan misi sebagai fasilitator dan penunjuk jalan demi perbaikan hubungan kedua negara.

“Inilah sebenarnya inti kunjungan kami selama dua pekan ke Eropa dan Timur Tengah. Untung ada Pak Eka yang bisa memfasilitasi kunjungan dan kerjasama dengan Universitas-universitas,” ungkap Dr. Saekhan dalam perjalanan menuju bandara Schiphol.

Jika instansi atau perguruan tinggi kawan berrencana menjalin kerjasama atau lawatan ke Eropa, jangan segan menghubungi SERBALANDA.

Tanjung Kontak
Tanjung Kontak
Advertisements

Petugas KBRI Datang dan Pergi, Aku Tetap di Sini

Posted on

2015-03-27 21.59.55Sebagai journalist indonesia yang sudah dua puluhan tahun aktif di Belanda, Eka Tanjung sudah pasti punya hubungan dengan para pekerja, pejabat dan duta di Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Den Haag Belanda. Mereka datang dan pergi, sementara aku masih saja tetap di sini..

Para home staf yang dikirim dari Indonesia, datang dan pergi untuk masa penugasan dua sampai empat tahun. Walaupun jumlahnya hanya belasan, tetapi Eka Tanjung tidak mengenal semuanya. Selain karena tidak mudah mengingat nama orang (aduuh buka rahasia nih red.) juga karena tidak ada kebersentuhan.

Biasanya Eka Tanjung dan rekan lain wartawan seperti Bari Muchtar, banyak berurusan dengan bagian humas. Sampai beberapa bulan lalu kami banyak berhubungan dengan Pak Boni yang bernama lengkap. Bonifatius Herindra, dari bagian Pensosbud KBRI Den Haag.

Kami banyak berhubungan dan bertemu ketika Pak Boni melakukan tugasnya bersosialisasi dengan masyarakat Indonesia, Indo dan Belanda yang berurusan dengan budaya Indonesia.

Sedangkan kami journalist main-main aja mengunjungi kegiatan masyarakat sambil mencari sisi uniknya dan nyelenehnya. Kadan ketika temuan dituangkan dalam bentuk tulisan atau cerita bisa membuat pak Boni mengerenyitkan kepala dan menghubungi Eka Tanjung.

Jujur saja saya senang kalau sampai ada telepon dari Pak Boni. Berarti mereka membaca tulisan saya. Dan setahu saya Ibu Dubes Retno Marsudi juga termasuk rajin baca tulisan orang Indonesia tentang KBRI. Dan Eka Tanjung siap mempertanggungjawabkan tulisan karena selalu mencoba bersandar pada fakta. Fakta dan fakta. Kalau opini ya harus dicantumkan sebagai opini. Tidak boleh dicampuraduk.

Tidak Kenal
Beberapa bulan lalu Bari Muchtar dan saya menghadiri acara perpisahan Pak Boni dan beberapa pejabat KBRI lain yang ternyata sudah tahunan tugas di Belanda. “kok aku tidak kenal mereka ya? Kok hanya pak Boni yang aku tahu. Ini karena orang-orang itu yang kurang gaul atau karena aku yang kurang PDKT?”

Bimbingan
Pada acara itu juga ada beberapa pejabat baru yang memulai tugas di perwakilan diplomatik di Belanda. satu nama yang aku ingat adalah Pak Deden, di bagian politik kalau tidak salah. Pak Deden ini seperti namanya adalah orang Sunda. Dan dari logatnya sudah terdengar. “Mohon bimbingan saya dan keluarga yang masih baru di sini’, sapanya kepada semua orang yang menyalaminya dengan ucapan selamat datang.

Enak Didengar
Orang-orang KBRI zaman sekarang ini ramah-ramah dan pandai bergaul. Tutur kata mereka enak didengar. Sekarang saya banyak berurusan dengan Mas Danang Waksito. Beliau dari bagian Pensosbud yang baru KBRI. Dan juga kita sama-sama menyukai sepakbola. Dan anak-anak kami tidak ada yang bisa main bola. “Berapa lama lagi di Belanda?” itu sapaan yang lumrah sebagai pembukaan kepada diplomat di tempat penugasannya.

“Saya dua tahun lagi mas,” jawab Mas Danang sambil membenarkan kacamatanya yang mulai melorot lagi. Artinya dia akan pergi juga, dan saya akan hadir juga di acara perpisahannya. Sementara ketika ditanya balik oleh mas Danang. “Lha sampeyan berapa lama lagi?” saya terdiam dan menunduk .. heheh Mak Jleb..sejenak terdiam. “Ayo monggo minum kopi dulu” ajaknya memecahkan keheningan.

Cari Harta Karun di Hari Raja

Posted on Updated on

20140426_132807 Gazelle
Gazelle Tua Hanya € 1

Kalau di Bandung baru saja berlangsung acara Napaktilas Konferensi Asia Afrika 60 tahun lalu, di Belanda baru akan mulai acara meriah Koningsdag, Kingday atau Hari Raja. Kesempatan menemukan harta karun. Eka Tanjung teringat tahun lalu.

Penjual Gazelle 1965 Superieur
Penjual Gazelle 1965 Superieur

Mulai tahun 2015 ini Belanda benar-benar merayakan pesta rakyatnya, Koningsdag untuk pertama kali pada 27 April. Anda beruntung kalau Senin ini berada di Belanda, bisa berdesak-desakan dengan massa yang menyemut sambil berburu barang second. Barang sejuta macam yang dijajakan sepanjang jalan itu cocok untuk yang mencari. Kalau Anda mujur bisa menemukan harta karun.

Seperti tahun lalu dialami Eka Tanjung dari Serbalanda menemukan harta karun berupa sepeda tua bermerek Gazelle Heren Superieur. Gazelle adalah merek sepeda asli Belanda, seperti halnya Fongers, Batavus, Sparta dll. Tanpa sengaja hari itu penulis berjalan menelusuri pasar rakyat kota Almere. Saat sedang menyeberang jalan, berpapasan dengan seorang bapak Belanda berbadan semampai.

Dia berjalan menuntun sepeda itu diikuti oleh sang istri yang juga orang Belanda. Saat kami menyeberangi jalan dekat toko Kijkshop Almere, bapan itu spontan saja menawarkan sepedanya seranya berkata: Mau beli sepeda ini 50 sen Euro saja? Kurang lebih sekitar Rp. 7000,-  Dengan terkaget-kaget penulis menanyakan sekali-lagi kebenaran tawaran itu. Sebab di hari Ratu atau Raja ini sering juga ada orang yang sinting dan aneh-aneh.  “Maaf, berapa harganya sepeda itu?”  dia bilang “Satu euro.. ”
“Oh berarti saya salah dengar. Yo wis ra popo, 1 euro pun masih tetap sangat murah untuk kondisi sepeda seperti itu. Saat ku pegang dan goyang-goyangkan masih kokoh. Pakai 3 versnelling dan ban profilnya masih bagus pula.” Pikirku.

“Kok naik? Tadi bapak bilang setengah euro.”  Bapak itu sambil berkelakar, “saya niatnya mau gratiskan saja, tapi karena lihat muka Anda yang semangat, ya untuk gayengnya saya naikkan saja. Saya toh ingin mengosongkan gudang 20140426_132817 Gazelledan ingin menggratiskan sepeda ini.”

Wal hasil, akhirnya kantong penulis berkurang sekeping € 1,- tapi nambah sepeda satu. Kebetulan memang sedang belajar mengenal Sepeda Onthel yang berasal dari Belanda.  Penulis merasakan betul bahwa pada hari Raja itu, uang masih sangat berharga. Dengan dua euro saja bisa membeli televisi. Sedangkan di luar itu harganya sampai € 50 atau 500 euro. Maka dari itu apapun yang Anda inginkan, biasanya akan ditemukan di hari Raja.

Jika tahun 2014, Eka Tanjung mendapatkan Gazelle Heren 1965, tahun ini akan merubah strategi buruan menjadi Batu Akik. Barang kali saja bisa menemukan akik dari zaman Gajah Mada atau Kerajaan Kutai yang dibawa ke Belanda.

Printer Rusak di KBRI, Masalah Anggaran?

Posted on Updated on

Masyarakat Indonesia di Belanda membicarakan printer di Kedutaan Besar Republik Indonesia di Den Haag Belanda. Mesin cetak paspor di perwakilan Indonesia itu sudah tiga minggu rusak, banyak warga Indonesia kelimpungan. Eka Tanjung menduga masalah inti adalah anggaran.

Update April 2015: Printer KBRI Sudah Sembuh

Di group Facebook Indonesian Living in Holland, ILH belakangan ini muncul berbagai keluhan soal service Kedutaan Indonesia di Den Haag Belanda. Pasalnya karena printer di bagian imigrasi sedang rusak. Sehingga pencetakan paspor menjadi terhambat untuk waktu beberpa pekan. KBRI Den Haag mengumumkan pada tanggal 25 Februari, bahwa printer baru akan tiba dua pekan lagi.

Sumber: Facebook
Sumber: Facebook

Pada tanggal 16 Maret, tiga minggu kemudian printer masih juga belum beroperasi. Banyak warga mulai gelisah. Salah seorang anggota forum yang ingin memperpanjang paspornya yang sudah mati, mengeluhkan bahwa telepon di KBRI tidak diangkat. Anggota lain berhasil menghubungi pekerja KBRI, Pak Norman. Disebutkan bahwa printer kemungkinan belum bisa diperbaiki di bulan Maret ini.

Persoalan menjadi serius karena banyak warga Indonesia yang membutuhkan paspornya untuk bepergian ke luar negeri. Paspor merupakan dokumen paling penting ketika menyeberangi perbatasan negara. Keresahan itu bisa dimengerti, karena orang Indonesia terkenal patuh aturan, paling tidak kalau di luar negeri.

Sumber: Facebook
Sumber: Facebook

Sebagai pemecahannya perpanjangan pastor kemungkinan akan dikirim ke perwakilan Indonesia di Brussel Belgia. Sebagai negara terdekat dengan Belanda. Jalan keluar sementara yang tidak bisa dilakukan seterusnya. Bahkan ada yang mengkritik, mengapa tidak ada back-up atau printer cadangan.

Sumber: Facebook
Sumber: Facebook

Masalah Dana
Eka Tanjung dari Serbalanda mencoba memahami masalah printer ini, dan mencoba berspekulasi dengan menyandarkan logika dan data dari tulisan opini di Jawapos. Persoalan yang barang kali sedang terjadi di KBRI adalah masalah dana. Tidak ada uang untuk memperbaiki atau membeli printer baru. Penulis yakin sumber masalahnya bukan masalah SDM, profesionalitas pekerja atau masalah organisasi.

Kalau di Belanda ini, sudah cukup banyak perusahaan yang bisa memberikan service untuk perbaikan semua peranti elektronik. Jangankan printer yang tidak terlalu rumit, mesin ATM saja ada servicenya.

Semakin cepat service yang diinginkan, tarifnya tentu semakin tinggi pula. Penulis menduga saat ini tidak ada dana yang bisa dialokasikan untuk mengganti atau memperbaiki printer ini. Mungkin warga Indonesia di Belanda yang ‘dirugikan’ oleh kerusakan printer ini sangat kecewa. Dan rasa yang minus itu bisa melahirkan spekulasi dan membandingkan dengan masa lalu.

“Kok pelayananan KBRI tidak baik ya?!” “Wah kalau zamannya Ibu Dubes Retno Marsudi, ini tidak akan terjadi.”   Dan seterusnya.

Kasus ini mengingatkan penulis pada salah satu publikasi beberapa bulan lalu soal kondisi keuangan KBRI yang sebenarnya tidak optimal. Kasarnya, dana yang dikucurkan dari Jakarta untuk perwakilan Indonesia di luar negeri itu sangat minim.

Opini yang ditulis mantan Duta Besar Indonesia di Swiss, Djoko Susilo di Jawa Pos berjudul ” Menlu Retno dan Nasib “Wong Cilik” di Kemenlu” mengungkap masalah di jajaran perwakilan Indonesia di Luar Negeri. “Dibutuhkan dukungan total semua pemangku kepentingan agar tujuan politik luar negeri berhasil bagi kepentingan nasional.”

Anggaran Kecil
Salah satu butir yang disebutkan mantan wartawan Jawapos itu bahwa Menteri Luar Negeri Retno Marsudi harus mengatasi masalah anggaran Kemenlu yang kelewat kecil. Sejatinya para diplomat di luar negeri itu mendapat ‘bayaran’ gaji yang rendah. Mereka dianggarkan dalam bentuk Rupiah dan dibayarkan dalam bentuk Dollar US. Jadi kalau US Dollar sedang tinggi dan rupiah rendah, bisa dibayangkan gaji yang diterima kawan-kawan home staf (diplomat penempatan dari Jakarta) maupun local staf (pekerja yang diangkat di tempat perwakilan) menjadi lebih kecil lagi.

Salah Duga
Setelah membaca opini Djoko Susilo, penulis jadi tercerahkan. Jadi merasa salah duga selama ini. Sementara itu kami warga Indonesia di Belanda, beranggapan KBRI punya banyak uang. Sampai zaman Dubes Fanny Habibie (almarhum) saja, penulis masih beranggapan KBRI banyak uang. Karena acara-acara yang digelar oleh KBRI biasanya meriah dan memakan banyak dana.

Anggapan itu mulai berubah di era Dubes Retno yang lebih sederhana dalam beracara dan berpesta. Idul Fitri maupun acara-acara lain tampak lebih sederhana. Kendati demikian Eka Tanjung tidak pernah menduga bahwa dana untuk KBRI sejatinya mepet atau pas-pasan seperti yang dipaparkan Djoko Susilo di Jawa Pos itu.

Penulis tidak punya alasan untuk meragukan kebenaran dari pemaparan Djoko Susilo, karena dia sendiri mengalami secara langsung ketika menjadi Duta Besar di Bern, Swiss. Sedangkan selama ini diplomat-diplomat di Den Haag yang dikenal oleh penulis tidak ada yang berterus terang soal anggaran.

Masyarakat Indonesia di Belanda sering menyaksikan para pejabat dari Indonesia yang datang ke Belanda, minta diservice oleh KBRI. Bahkan ada juga pejabat yang datang untuk kepentingan pribadi, masih minta diantar ke sana kemari mengunjungi tempat-tempat wisata. Hal semacam itu menambah beban tenaga dan dana bagi anggaran KBRI yang tidak banyak.

Eka Tanjung tidak menyebutkan semua pejabat Indonesia ingin memanfaatkan KBRI. Belakangan sudah banyak pula pejabat yang menggunakan jasa transportasi wisata yang bersifat privat ketika berkunjung ke Belanda dan negara lain Eropa. Bukan dari KBRI tapi dari kawan-kawan Indonesia yang memiliki usaha transportasi dan wisata.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi yang nota bene adalah mantan Duta Besar RI di Belanda diharapkan oleh Djoko Susilo agar meninjau kembali anggaran yang sangat minim itu. Dana yang dibutuhkan untuk memajukan kepentingan Indonesia di luar negeri. Bukan untuk menjamu pejabat yang datang ke Belanda untuk kepentingan pribadi.

Sebagai bagian dari pemerintahan Jokowi yang memperhatikan ‘wong cilik’ Menlu Rento diminta untuk memperhatikan nasib pada pekerja lokal, seperti Pak Norman di KBRI Den Haag. Upah mereka tidak banyak dan sangat tergantung pada kebaikan dari Duta Besar.

Schermafbeelding 2015-03-16 om 16.38.48
Sumber: Jawapos

Kasus Printer di KBRI Den Haag itu membawa dua pesan, pertama bahwa politik “wong cilik” yang dicanangkan oleh Jokowi dan diamini oleh Menlu Rento Marsudi, masih belum membawa efek yang diharapkan. Sebab para WNI wong cilik di Belanda justru merasa kelimpungan dengan diplomasi blusukan ini.

Namun demikian sebagai warga Indonesia di luar negeri, alangkah baiknya untuk memahami kondisi bangsa saat ini, khususnya dana minim yang diterima perwakilan Indonesia di luar negeri, seperti yang dipaparkan Djoko Susilo. Kita harus bahu membahu dan banyak bekerjasama untuk bisa membangun nama baik Indonesia di luar negeri.

Sumber: Jawapos
Sumber: Jawapos

Menghadapi Banjir, Anak Harus Bisa Renang

Posted on Updated on

Alifa Mansini
Alifa Mansini

Melihat kondisi banjir yang sudah mulai sering melanda Tanah Air, kami makin semangat mengirimkan si bungsu untuk belajar renang. Fungsinya jadi ganda, untuk di Belanda dan Indonesia. Sebab salah satu olah raga yang pertama-tama diperkenalkan kepada anak-anak di Belanda adalah berenang. Ketika anak berusia lima tahun, sudah mulai les renang. Negeri yang terletak bawah permukaan air laut ini mengenal tahapan Diploma A, B dan C.

Sabtu 7 Februari 2015 lalu penulis mengantar Alifa Mansini, si bungsu menempuh ujian berenang. Undangan kami terima pekan lalu sebelumnya dari gurunya. Setelah Alifa mengikuti ujian percobaan atau di Belanda disebutnya “proef examen,” maka Sabtu berikutnya kami sekeluarga diperbolehkan untuk menyaksikan ujian “afzwemmen,” atau merampungkan renang.

Pekan lalu itu, ketika dikatakan ujian percobaan, sebenarnya Alifa sedang menjalani ujian yang sesungguhnya. Sekolah berenang di seluruh Belanda sengaja tidak menyebutkan haru ujian sebagai hari yang sangat menegangkan. Dikatakan kepada anak-anak bahwa pekan depan dia bisa mengikuti proef examen “ujian percobaan.” Padahal tanpa disadari, mereka sudah menjalankan ujian renang Diploma C.

Kalau dia dinyatakan lulus ujian itu maka anak mendapat lembaran khusus berisikan undang untuk afzwemmen. Pekan berikutnya dia bisa datang “ujian” dengan mengundang para sanak saudara untuk menyaksikan di sepanjang kolam renang. Anak-anak dengan bahagianya melakukan semua arahan gurunya. Mempertontonkan kemahirannya kepada kakak, kakek, nenek dan orang tua.

Diploma C
Jika anak mengantongi ijazah renang C maka dia sudah dikatakan renang tahap lanjut, dengan menguasai berbagai aspek.

Berpakaian Lengkap

  • Loncat ke air dengan cara koprol, disusul dengan watertrappen 15 detik, kemudian 30 detik mengapung dalam posisi badan tegap dengan memegang alat bantu. (lihat video 1)
  • Loncat ke air dengan cara meloncat, dilanjutkan dengan renang gaya Dada sepanjang 50 meter. 1 kali menyelam di bawah papan dan  1 kali memanjat dan melewati papan.
  • Berenang 50 meter gaya Punggung. Ujian berpakaian diakhiri dengan keluar secara mandiri dari air ke darat.

Video 1.
Berpakaian Renang

  • Loncat ke air dengan menyelam sepanjang 9 meter dan bertahan di bawah.
  • Berenang gaya Dada 100 meter, diselingi dengan 1 kali koprol ke depan dan 1 kali kaki vertikal ke udara, kepala ke dasar. Ditutup dengan gaya Punggung 100 meter.
  • Loncat ke air dengan menukik, langsung disusul dengan mengambang 5 detik, gaya dada beberapa meter kemudian 10 detik mengambang dengan dada.
  • Loncat ke air dari dinding kolam, disusul 5 detik mengambang di punggung, dilanjutkan dengan renang gaya punggung dan 20 detik mengambang di atas punggung. Diakhiri dengan renang gaya punggung hanya menggunakan tangan.
  • Meluncur dari dinding kolam, disusul Gaya Bebas 15 meter.
  • Meluncur dari dinding kolam, disusul Gaya Punggung 15 meter.
  • Loncat ke air dengan squat jump, disusul 30 detik water treading atau berjalan di air, dibantu lengan dan kaki menuju ke berbagai arah. Bertahan mengambang 30 detik vertikal dengan bantuan gerakan tangan.
    Video lengkap tentang persyaratan ujian renang bisa disaksikan:  Video Renang Diploma C

Takut Air
Untuk umurnya yang belum genap 7 tahun, Alifa Mansini sejatinya termasuk cepat dalam meraih diploma C. Sebab Sarah kawan sekelasnya yang sudah setahun lebih tua, masih menempuh Diploma A. Menurut ibunya, Sarah memiliki trauma terhadap air. Aspek takut air itu yang akan diperhatikan dan diperbaiki oleh sekolah renangnya. Guru-gurunya sudah terdidik untuk memberikan pelatihan berdasarkan standarisasi nasional, di bawah pengawasan dari Asosiasi Renang Nasional Belanda, KNZB.

Sistem pengelompokan Diploma A-B-C itu diterapkan sejak tahun 1998 lalu, dengan tujuan mendidik anak mampu menyelamatkan diri ketika jatuh di parit, sungai atau laut. Maklum Belanda dikelilingi air. Dimanapun kita berada di Belanda ini selalu saja ada air atau kali.

Ranomi Kromowidjojo
Bagi kami Alifa tidak perlu menjadi perenang dunia atau nasional seperti Ranomi Kromowidjojo. Dia cukup menjadi perenang yang bisa menyelamatkan diri ketika ada bahaya air. Apalagi menyadari Belanda berada di bawah permukaan air laut dan sungai, yang secara logika bisa setiap saat terrendam air. Selain karena alasan keamanan, diploma renang bisa memberi jaminan anak semakin menyukai cabang renang. Olah raga yang sangat baik untuk pertumbuhan. Kalau sudah memiliki diploma renang, maka anak bisa leluasa bermain di kolam renang Aqua Mundo di Centre Parcs yang tersebar di seluruh Belanda. Sebab kalau membawa anak ke kolam renang atau ke Aqua Mundo biasanya pengawas akan menanyakan apakah si anak sudah punya diploma.


Tanpa Pelampung
Kalau sudah punya diploma A-B-C maka dia bisa leluasa bermain tanpa dibalut oleh pelambung yang biasanya mengganggu kebebasan anak. Belum lagi kita sebagai orang tua harus terus menjaga anak jangan sampai tenggelam. Alasan lain memiliki ijazah renang di Belanda juga untuk memberikan kesempatan kalau-kalau anak nanti ingin ikut olah raha selancar air atau mendayung, maka dia tidak perlu harus kursus dulu.

Satu lagi manfaat si bungsu sekarang sudah punya ijazah renang C, kami tidak perlu kawatir kalau nanti liburan ke Indonesia di musim hujan. Kalau tiba-tiba kami dikepung banjir, minimal dia bisa menyelamatkan diri.  Informasi berenang bisa dibaca: PortalRenang

Makanan Kampung Laris di Belanda

Posted on Updated on

2015-02-07 11.04.17Perempuan Indonesia di Belanda sering kumpul untuk mengobati rasa rindu. Beruntung mereka tinggal di negeri yang banyak rekan sesama dari Indonesia. Salah satu acara yang paling seru adalah arisan dan praktek bikin makanan kampung. Sore ini Eka Tanjung disuguhi Kueku, asli kampung.

Rasanya enak sekali, mengingatkan saat-saat di kampung dulu.Kenyal-kenyal dan dalamnya isi kacang ijo bubuk dicampur gula dan sedikit garam, sehingga rasanya manis legit. Makanan yang sebenarnya secara gizi atau vitamin tidak istimewa, tapi secara memori bathin memberi siraman kebahagiaan. Saat mulut mengunyah makanan lembut itu, lidah bergoyang seperti tidak mau berhenti. Penulis menambah waktu kunyah 20 kali lebih banyak daripada makan kentang atau makanan lain.

2015-02-07 13.18.34Sementara lidah termanjakan, pikiran sesaat berkelana ke kampung halaman.  Ku coba pertahankan makanan sebisanya di mulut selama mungkin. Rasanya mak nyusss tenan. Tidak ingin menelannya.

Sore itu ku ulangi sampai tiga kali ritual itu, karena memang kebetulan kuenya baru keluar dari kukusan. Hangat .. seperti suhu tubuh..

Kue itu hasil praktik orang rumah dari hasil berguru beberapa hari lalu dalam acara temu kangen dengan sesama wanita Indonesia.

Ratu Rumah Tangga
Istri memilih berprofesi sebagai ibu rumah tangga dan bertugas full untuk anak-anak kami. Dia lebih banyak di rumah. Menjadi Ratu Rumah Tangga, yang mengatur urusan rumah tangga yang tidak kalah pelik dibanding pekerjaan kantoran. Waktu yang masih bersisa dimanfaatkan untuk bersosialisasi dengan sesama wanita Indonesia yang berdomisili di Almere.

Spesialitas
Lewat media Whatsapp dan Facebook mereka sering berkoordinasi untuk janjian kumpul mempraktikan membuat kue-kue kampung. Mereka bergiliran memperagakan cara memasak makanan spesialisasi masing-masing. Jika satu wanita menguasai dua masakan, maka ketika 10 orang  berkumpul seminggu sekali sudah bisa bertemu kangen selama setengah tahun.  Di akhir perjalanan setiapnya memiliki keahlian 20 jenis panganan dan resep makanan.

labusiam_ebiPenulis sudah berulang kali dikejutkan makanan kampung seperti Bakwan Malang, Lapis Surabaya, Samosa, Bakso, Siomay Bandung, Martabak Manis, Martabak Mesir, Pastai, Kueku, Lemper dan lain-lain. Rasanya sungguh tidak kalah dari yang kita temui di pinggir-pinggir jalan di Tanah Air.

Masakan yang dibuat di rumahan di Belanda, menggunakan bahan-bahan ‘terbaik’ tanpa menimbang untung rugi, karena tidak untuk dijual. Eka Tanjung merasakan betul beda makana jajanan dengan makanan rumahan dari rasa minyaknya. Makanan yang menggunakan minyak baru berbeda rasa dengan minyak yang sudah lama.

Kue yang konon namanya “Kueku” itu juga rasanya sangat uenak tanan.  Tapi kalau penulis boleh memberi nama yang lebih cocok adalah “Kue Seksi” karena warnanya merah menantang. Eka Tanjung tidak setuju dengan kawan di Jawa Timur yang menyebutnya “Moto Kebo.”

Sebab sebagai mantan penggembala Kerbau di dusun Pendem dekat Sex Mountain, Gunung Kemukus penulis tidak tahu kalau panganan berwarna mencolok itu bernama Mata Kerbau. Penulis tahu betul ketika tengkurap di atas punggung kerbau dahulu, biasanya sembari memandangi tanduk dan telinga kerbau yang bergoyang-goyang. Kipasan daun telinga kerbau itu lebih menghiraukan kerumunan serangga daripada beban sekitar 20kg di pundaknya.

Dari posisi saya tengkurap di atas punggung kerbau tidak bisa melihat matanya, karena tertutup bulu matanya yang putih. Sesekali dia mengangkat kepalanya untuk mengenyahkan lalat menghisap darah, sesekali matanya tampak. Tapi mata itu warna pupilnya hitam dan sekitarnya putih biasa. Jadi tidak ada mirip-miripnya dengan Kue yang disuguhkan orang rumah sore ini menemani secangkir teh panas Cap Potji.

Orang yang menamai Moto Kebo, kue merah berisi kacang ijo halus itu tidak mengenal kerbau dengan baik. Tapi oke lah, saya lebih baik cerita tentang aktivitas memasak pada ibu-ibu Indonesia di Belanda.

Eka Tanjung sering menemukan wanita dan pria Indonesia di Belanda ini menjadi mandiri dan pinter masak setelah pindah ke Belanda. Mungkin karena ketularan oleh budaya Belanda yang cenderung mengerjakan tugas rumah tangga sendiri. Memasak sendiri, mencuci baju, setrika, membersihkan lantai, membersihkan WC dan kamar mandi, mengencat dinding memasang pagar, memasang lemari dll.

Tidak Ada Pembantu
Kadang ada pula yang menyuruh orang lain untuk mengerjakan tugas rumah tangga maupun pertukangan. Di Belanda ini kebanyakan mengerjakan sendiri tugas-tugas rumah tangga. Suami istri biasanya berbagi tugas. Bahkan suami istri di Belanda bagi tugas dengan “adil.” Semua tugas dibagi dua bergantian per hari. Seperti dituturkan kawan keturunan Jawa Suriname. Dia dan istrinya yang orang Belanda, sepakat bergantian memasak. “Saya kebagian Senin-Rabu-Jumat, masak makanan Jawa. Hari-hari lain giliran istri saya masak makanan Belanda.” Penulis menjumpai Paul Paimin itu di pelataran sekolah, karena kami sama-sama menjemput anak pulang sekolah. Sesama orang berakar di Indonesia biasanya cepat saling sapa.

Satu topik yang menyatukan semua orang yang berakar di Nusantara adalah doyan makan. Kalau ngomongin makanan bisa berlama-lama sambil air liur ngeces. Kami di rantau selalu rindu makanan kampung.

Cara Mudah dan Gratis ke Belanda

Posted on Updated on

Aslam Volendam 03
Banyak cara untuk bisa pergi ke luar negeri seperti ke Eropa, Amerika dan lainnya. Menjadi wisatawan, atau lewat perkawinan dengan orang asing atau dengan mencari beasiswa. Eka Tanjung dari Serbalanda melihat berbagai kasus untuk bisa datang ke Belanda.

Wisata
Paling mudah untuk bisa ke luar negeri adalah dengan cara berangkat sebagai wisatawan atau turis. Pergi jalan-jalan ke Kuala Lumpur, Hong Kong, ke Belanda dan Prancis bisa dilakukan sebagai turis. Namun karena beayanya tidak murah maka tidak bisa ditempuh dengan dompet yang pas-pasan. Selain itu visa sebagai wisatawan hanya berlaku sampai beberapa bulan saja. Untuk Uni Eropa, standar visa adalah 2 bulan. Selain itu masih ada variasi lainnya, sampai 90 hari.

Perkenalan Antar Bangsa

Di era digital internet ini memungkinkan perkenalan orang dari belahan lain bumi. Hampir semua tempat di dunia ini bisa saling berhubungan, dengan berbagai cara. Ketersambungan ini memperluas jelajah perkenalan kita dengan bangsa lain. Persahabatan antar manusia yang dahulu terjalin dengan cara bertemu fisik dan telefoon serta sms, sekarang dijalin lewat berbagai teknologi komunikasi: LINE, Whatsapp, BB, Facebook Chat, Skype dll. Untuk bisa berkomunikasi dengan biak, diperlukan penguasaan bahasa yang baik pula. Biasanya bahasa yang lumrah untuk komunikasi adalah Bahasa Inggris.

Pernikahan

Perkenalan bisa berlanjut pada jenjang pernikahan. Perkawinan menuju ke kebersamaan dan pasangan bisa melanjutkan kehidupan bahtera rumah tangganya di luar negeri. Eka Tanjung menemui banyak rekan Indonesia yang datang ke Belanda karena pernikahan. Untuk berkumpul dengan suami atau istri, si WNI akan mendapatkan visa tinggal yang disebut MVV (Machtiging Voorlopig Verblijf.) Izin tinggal sementara ini memungkinan untuk datang dan berdomisili di Belanda. Info Mendapatkan MVV Belanda.

Vlog Ika: Pengalaman ke Belanda karena partner.

Pernikahan Sejenis
Menarik untuk menyampaikan di sini bahwa Belanda mengakui pernikahan antar semua jenis. Bukan saja antara pasangan lawan jenis (hetero), tetapi juga pasangan sejenis (homo). Pria dengan Pria dan Wanita dengan Wanita. Hambatan persyaratan terletak bukan di Belanda tetapi di Indonesia. Negeri kita belum mengakui pernihakan sejenis.

Samenleven
Undang-undang Belanda, mengakui samen leven atau kumpul kebo berkontrak. Perikatan asmara cara ini di undang-undang Belanda bobotnya sejajar dengan perkawinan. Dan samenleven ini berlaku baik untuk pasangan tradisional pria-wanita, maupun pasangan LGBT, pria-pria serta wanita-wanita.

Beasiswa
Cara lain  datang ke Belanda secara murah lewat beasiswa. Kuliah atau penelitian di perguruan tinggi Belanda. Eka Tanjung pernah mewawancara jurubicara dari Nuffic (NESO) lembaga Belanda yang mengurusi kerjasama perguruan tinggi dengan negara di seluruh dunia termasuk Indonesia.

Dijelaskan bahwa sejatinya sangat banyak beasiswa yang ditawarkan pada praktisi media, pegawai pemerintah daerah, pekerja NGO, rohaniawan, dosen dll. Untuk informasi lebih jauh tentang macam beasiswa ke Belanda: NESO Indonesia. Pemerintah Belanda memasukkan Indonesia ke dalam kelompok negara yang diprioritaskan. Nuffic pun gencar melakukan kampanye beasiswa ini ke Indonesia.

Sejatinya bukan saja Belanda, tapi Jerman, Prancis, Inggris, Mesir, Arab Saudi, Qatar juga memberi berbagai kemudahan untuk menempuh pendidikan di negara mereka. Ini link ke sebuah situs berbagai jenis beasiswa yang bisa diperoleh, untuk bisa gratis sampai ke Eropa.

Bekerja
Di berbagai kota, Eka Tanjung bertemu kawan-kawan Indonesia yang datang ke Belanda karena alasan bekerja, expat. Expat adalah karyawan asing yang datang ke Belanda karena bekerja di perusahaan internasional. Di bidang teknik seperti Philips, Cap Gemini, IBM dll.

Menjadi expartriate ini secara pendapatan sangat menarik. Sebab selain gajinya besar karena standar keahlian, juga undang-udang Belanda mengutip pajak lebih lunak kepada kelompok expat ini.

Links menarik:

Training
Ada pula tenaga teknisi dari perusahaan Indonesia, yang mengikuti pelatihan jangka panjang di Belanda. Seperti halnya di Galangan Kapal Den Helder saat ini ada beberapa teknisi Indonesia yang sedang mengikuti pelatihan. Selain itu di Pemprov DKI Jakarta, saat ini mengirimkan puluhan orang birokrat muda ke Rotterdam untuk melihat dapur tata kota dan tata air di kota Pelabuhan Rotterdam. Pelatihan per tiga bulan itu diselenggarakan oleh Hogeschool Rotterdam berkala dari 2014 sampai Februari 2016.

Diplomat
Di kantor perwakilan diplomatik Indonesia di luar negeri ditempatkan diplomat yang berada di Belanda untuk waktu tertentu. Duta Besar, Kepala Bidang dll berada di negara penugasan untuk jangka beberapa tahun. Mereka juga mendapatkan izin tinggal di negara lain sebagai diplomat.

Aupair
Salah satu cara mudah ke Belanda adalah menjadi Aupair. Aupair sejatinya ditujukan sebagai belajar budaya Belanda. Tinggal di rumah orang Belanda dan membantu pekerjaan ringan di rumah keluarga hospita. Biasanya izin tinggalnya satu tahun. Sebagai salah satu contoh biro aupair bisa dibaca di sini.

Pelaut dan Cruise
Ada pula pekerja yang datang ke Belanda sebagai pelaut. Dia ikut berlabuh dengan kapal peti kemas yang sedang menurunkan atau mengambil barang. Biasanya mereka berada di kota pelabuhan Rotterdam. Selain pelaut ada pula pekerja di Kapal Pesiar yang datang ke Belanda untuk sesaat. Salah satu kapal yang merapat di Belanda adalah Holland-America Line.

Selain itu tentu saja masih banyak warga Indonesia yang berada di Belanda karena alasan lain. Jika kawan ingin menambahkan, silakan mengirim pesan ke salah satu kontak di bawah ini:

eka_tanjung_2017_kontak
Hubungi Serbalanda