Berpuasa di Belanda, Luar Biasa!

Posted on Updated on

Koningsdag, Hari Raja
Koningsdag, Hari Raja
Berpuasa di Belanda berbeda dengan Indonesia, berlangsung sangat panjang. Bulan Ramadan jatuh pada musim panas. Pada bulan Mei dan Juni matahari cepat terbit dan lama tenggelam. Akibatnya Imsak pada hari pertama pukul 03:05 pagi dan Magrib pukul 21:50 malam.

Berpuasa dengan durasi sekitar 19 jam ini jelas berbeda dengan Indonesia yang terletak di Garis Khatulistiwa. Di Indonesia durasi puasa setiap tahun hampir sama antara 13 – 14 jam. Selain itu perbedaan mencolok antara puasa di Indonesia dengan di Belanda adalah kehidupan masyarakatnya.

Masyarakat
Di Belanda, kehidupan sosial bermasyarakat, secara umum tidak banyak berubah, biasa saja seperti hari-hari sebelumnya. Di jalanan masih tetap ramai. Di tempat-tempat umum tidak terasa suasana bulan puasa.  Taman-taman masih rapi seperti biasa. Pertokoan menjual barang yang mereka biasa jajakan.

Wilayah Migran
Namun bila kita perhatikan lebih cermat dan masuk lebih dalam ke tempat dan lokasi yang mayoritas penduduknya migran dari negara muslim, akan terasa beda. Di perkampungan muslim Maroko dan Turki di Amsterdam, Utrecht, Den Haag, Rotterdam terrasa  suasana Ramadan. Mesjid menawarkan acara buka bersama.

2015-06-20 22.01.44 Tajil
Tajil untuk Iftar di Mesjid Utrecht

Makan Gratis
Tidak jarang pula mesjid dan musollah di Belanda ‘membuka pintu’ bagi warga non-muslim untuk berbuka bersama. Undangan itu merupakan anjuran dari pemerintah Belanda dengan tujuan untuk saling mengenalkan warga dari berbagai budaya dan agama.

Di saat bulan Ramadan, pertokoan menjual barang kebutuhan Tajil atau buka puasa. Korma dari berbagai bentuk dan harga terpampang di dekat kasa. Buah-buahan segar seperti Semangka dan Melon bertumpukan di keranjang dan peti. Semua tersaji di trotoar depan toko migran.

Satu Juta
Di Belanda ini terdapat sekitar 1 juta penduduk berlatarbelakang muslim. Dari jumlah total penduduk sekitar 16,5 juta jiwa. Walau demikian, Ramadan di Belanda tidak banyak mendapat perhatian dari publik maupun pemerintah. Dan masih cukup banyak penduduk di sini yang tidak bisa membayangkan, orang mampu dan mau menahan lapar dan dahaga selama 19 jam.

Eka Tanjung yang sudah sejak 30 tahun di Belanda, setiap tahun selalu saja mendapat pertanyaan: mengapa mau berlapar dan berhaus lama-lama?

Penjelasan yang paling mujarab dan masuk akal dan nalar orang Belanda secara umum adalah: puasa itu menjalankan perintah God agar solider kepada kaum miskin di negara lain yang tidak bisa makan setiap hari. Uang yang tersisih dari puasa, kami sumbangkan kepada kaum miskin.

Belanda Derma
Dengan penjelasan ini orang Belanda yang secara umum, sudah tidak menjalankan ibadah agamanya, bisa paham. Karena pada hakikatnya Belanda adalah masyarakat derma, yang rajin menyumbang kalau ada musibah di belahan lain dunia. Ketika tsunami, Gempa di Yogja, Gempa di Haiti dll. Selalu saja ada aksi nasional galang dana di Belanda.

Tetangga sebelah kami adalah orang Belanda. Dia juga pernah menanyakan tentang puasa pada kami. Dengan penjelasan itu mereka bisa faham.

“Ooo pantesan, kok kami mendengar suara-suara panci dari rumahmu pada pukul tiga pagi. Dan saya heran mengapa jam segitu masih bangun dan muncul aroma sedap,” kata Jaap si tetangga.

Tanpa Teriakan
Tidak heran jika dia, kemarin juga mendengarkan suara dan mengendus aroma itu dari rumah kami. Makan sahur pada hari pertama Ramadhan di rumah kami di Almere, berlangsung biasa saja. Seperti tahun-tahun sebelumnya.

Tidak terdengar suara panggilan dari speaker masjid ataupun teriakan bapak jaga ronda. Hanya suara istri yang membangunkan, lalu ke kamar sebelah memanggil putra sulung kami berusia 16 tahun. Aslam ingin sekali berpuasa seperti tahun lalu. Dia sudah memutuskan sendiri tanpa paksaan untuk berpuasa penuh.

Puasa tahun lalu juga sama panjangnya dengan tahun ini sekitar 19 jam, barang kali berbeda hanya beberapa menit. Masyarakat Indonesia di Belanda tahun ini mulai melangsungkan ibadah puasa pada hari yang sama 28 Mei 2017, serempak dari semua aliran. Dengan demikian kemungkinannya Idul Fitri pun jatuh pada hari yang sama. Eka Tanjung yang awam ini menduga barangkali Idul Fitri akan jatuh pada tanggal 25 atau 26 Juni 2017.

Hawa Nafsu
Kami berharap bisa memetik manfaat dari berlatih menahan diri dan hawa nafsu di bulan Ramadan. Hasilnya semoga bisa berguna bagi orang-orang sekeliling baik yang muslim maupun non-muslim.

Kepada kawan yang menunaikan ibadah di bulan Ramadan ini semoga lancar dan tidak menghadapi banyak masalah ngantuk di tempat kerja atau bangku sekolah. Semoga kita dibersihkan dari dosa-dosa. Mohon maaf lahir bathin, selamat berpuasa!

Tautan Menarik:
Ngabuburit di Giethoorn

Advertisements